WRI Indonesia luncurkan platform pemantau data iklim

0
125

Jakarta — World Resources Institute  (WRI) Indonesia menggunakan Platform Baru Interaktif untuk Data Iklim (Pindai) guna memantau pelaksanaan komitmen pengurangan gas rumah kaca per provinsi Indonesia.  “Data yang terbuka, terbaru dan komprehensif yang tersedia bagi publik adalah prasyarat pengelolaan pembangunan yang partisipatif,” kata Direktur WRI Indonesia Nirarta Samadhi di Jakarta, Selasa. Penggunaan Pindai, menurut dia, mendukung transparansi pelaksanaan komitmen iklim pemerintah daerah.  Publik, ia melanjutkan, bisa ikut mengawasi pelaksanaan komitmen pengurangan emisi dan aksi iklim pemerintah lewat data dan analisis iklim yang bisa diakses di http://wri.org./pindai.  Deputi Bidang Kajian dan Pengelolaan Program Prioritas Kantor Staf Presiden Yanuar Nugroho mengatakan transparansi dan akuntabilitas adalah fondasi utama demokrasi modern dan pembangunan berkelanjutan dibangun dengan prinsip tersebut.  Tanpa akses terhadap data, menurut dia, publik tidak akan dapat memantau kemajuan program pemerintah dan dengan demikian, tidak akan ada akuntabilitas dalam penerapan program-program tersebut, termasuk kaitannya dengan aksi iklim.  Kantor Staf Presiden mendukung penuh masyarakat sipil untuk meningkatkan kualitas data iklim di Indonesia, seperti platform PINDAI yang sejalan dengan komitmen Inisiatif Satu Data kami, katanya.  Dalam Kontribusi Nasional yang Diniatkan (NDC) yang disampaikan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa, Indonesia berjanji menurunkan emisi 29 persen pada 2030 atau 41 persen jika terdapat bantuan internasional. Dalam pencapaian target emisi nasional, 34 provinsi di Indonesia memainkan peran penting. Peraturan Presiden No. 61 Tahun 2011 tentang Rencana Aksi Nasional Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (GAN-RK) memberi mandat kepada setiap provinsi untuk mengajukan dan melaksanakan rencana aksi iklim lewat Rencana Aksi Daerah Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca.  Platform Interaktif untuk Data Iklim memungkinkan pengguna dari institusi pemerintahan, swasta, akademis, media dan masyarakat sipil memantau emisi di tingkat di provinsi dan berperan aktif melawan perubahan iklim. Pengguna akan dapat menelusuri, memantau dan membandingkan sejarah emisi dan proyeksi emisi, rencana aksi iklim, serta data dan informasi iklim lainnya di 34 provinsi di Indonesa.

Sumber: Antaranews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.