Akademisi Korea: Integrasi Pasar Tunggal ASEAN Belum Terasa Dampaknya

0
118

Seoul  – Integrasi pasar 10 negara ASEAN sebagai sebuah pasar tunggal yang baru dilaksanakan sejak awal 2016 masih belum terasa dampaknya oleh pengusaha asal Korea Selatan dalam melakukan kerja sama perdagangan, ujar Profesor Taeho Bark dari Seoul National University, Korea, Rabu.
“Saya tidak melihat adanya perubahan signifikan dalam lingkungan perdagangan dan investasi yang tercermin pada komunitas pasar tunggal ASEAN,” ujar Profesor Bark dalam paparannya kepada anggota program pertukaran “ASEAN Next Generation Leaders” yang diselenggarakan oleh Korean Foundation di Seoul, Korean pada 17-23 April 2016.
Dalam kesempatan itu, Profesor Bark menjelaskan bahwa sistem fasilitasi perdagangan dan transportasi di antara negara anggota ASEAN masih sama seperti sebelumnya.
“Jika komunitas pasar tunggal ASEAN tidak melakukan pendekatan yang lebih dramatis, orang luar tidak akan dapat merasakan dampak dari Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) dalam waktu dekat,” ujar Profesor Bark yang pernah menjabat sebagai Menteri Perdagangan Korea.
Dalam peralihan komunitas ASEAN sebagai pasar tunggal, Bark mengharapkan terbentuknya lingkungan usaha yang lebih kondusif serta infrastruktur yang lebih efisien (baik perangkat fisik dan lunak).
“Kami juga mengharapkan adanya reformasi lebih lanjut untuk regulasi dan liberalisasi pasar,” ujar Bark.
Masyarakat Ekonomi ASEAN adalah sebuah integrasi ekonomi ASEAN dalam menghadapi perdagangan bebas antarnegara-negara ASEAN.
Seluruh negara anggota ASEAN telah menyepakati perjanjian tersebut.
MEA dirancang untuk mewujudkan Wawasan ASEAN 2020.
Awal mula MEA berawal pada KTT yang dilaksanakan di Kuala Lumpur pada tanggal 1997.
Pada KTT tersebut para pemimpin ASEAN memutuskan untuk melakukan pengubahan ASEAN dengan menjadi suatu kawasan makmur, stabil dan sangat bersaing dalam perkembangan ekonomi yang berlaku adil dan dapat mengurangi kesenjangan dan kemiskinan sosial ekonomi (ASEAN Vision 2020).
Ke-10 negara ASEAN terdiri atas Brunei, Filipina, Indonesia, Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Singapura, Thailand dan Vietnam.

Sumber: AntaraNews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.