Tenaga Asing Ahli Digital akan Dipermudah Kerja di Indonesia

Tenaga Asing Ahli Digital akan Dipermudah Kerja di Indonesia

3
0
SHARE

Jakarta — Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan tenaga instruktur asing masih diperlukan untuk memenuhi kebutuhan sejumlah sumber daya manusia dalam bidang ekonomi digital. “Kita bicara untuk kebutuhan talent pada e-commerce, pada instruktur pendidikan vokasi dan tenaga keperawatan mesin yang susah didapatkan,” kata Darmin di Jakarta, Rabu (31/01). Darmin mengatakan kemudahan ini dibutuhkan untuk mempercepat pengadaan kebutuhan sumber daya manusia di tingkat lokal yang belum mencukupi. Hal ini guna mendukung pertumbuhan industri ekonomi digital. Untuk itu kemudahan yang akan diberikan kepada tenaga asing ini, terutama bagi para pendidik ahli, antara lain mengenai perpanjangan izin tinggal maupun pemberian visa. “Persoalan perpanjangan visa karena masih banyak keluhan soal itu. Kita perlu mengembangkan e-commerce, ini sebabnya kita berikan kemudahan kepada guru dan instruktur,” ujarnya. Kemudahan lainnya untuk mendukung penyiapan sumber daya manusia adalah pemberian insentif kepada diaspora Indonesia di luar negeri dan pengembangan pendidikan vokasi. Pemerintah, kata Darmin, juga akan membuat kebijakan yang tidak akan mematikan inovasi dalam bidang ekonomi digital. Selain itu, pemerintah memberikan kesempatan pelaku bisnis e-commerce untuk mengembangkan usaha. “Sifat kebijakan tidak boleh terlalu kencang, nanti tidak akan terbuka inovasinya, jadi harus ‘light’ dinamis dan adaptif serta memberikan ruang bagi inovasi dan kepastian hukum,” ujarnya. Darmin mengungkapkan kebijakan atau peraturan ini perlu dikembangkan dengan pendekatan prinsip bukan standar yang cepat usang seiring dengan kemajuan digital. “Sekarang ini bukan standar yang mau kita atur, karena cepat ‘obsolete’, cepat berubah. Prinsip yang diubah kebijakannya menjadi ‘level of playing field,’ harus ada kesamaan antara bisnis online dan offline, supaya persaingan seimbang,” katanya. Saat ini kontribusi ekonomi digital terhadap perekonomian global telah mencapai 22 persen. Kontribusi aplikasi teknologi digital terhadap PDB global pada 2020 mencapai dua triliun dolar AS. Sementara itu, nilai perdagangan secara daring di kawasan ASEAN diperkirakan mencapai 88 miliar dolar AS pada 2015 hingga 2025. Nilai ini untuk berbagai produk aparel, elektronik, produk rumah tangga dan bahan makanan.

Sumber: republika.co.id/Antaranews

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.